Going to Turkey: With or Without Travel Agent?

IMG_2826 - Copy

Can you guys guess where have I been from my previous post? Korea? Nope. Japan? Nope. Paris? Nope. But I can said that the destination is between Asia and Europe. It’s Eurasia to be exact. Yes it’s Turkey! 

Kenapa saya milih untuk jalan-jalan ke Turki? Well, sebenernya si Bunda yang milih. Doi pengen ngerasain jalan-jalan ala Eropa, tapi budget belom cukup dan juga Turki punya banyak banget tempat wisata religius dan sejarah yang bisa disambangin.

Untuk ke Turki kali ini, saya menggunakan jasa travel agent. Sebenernya sih agak males untuk menggunakan travel agent karena udah pasti semuanya dia yang ngatur, tempat wisatanya dia yang nentuin, dan waktu yang dibatasi. Tapi berdasarkan riset ala ala Navia, untuk berangkat ke Turki secara independen itu lebih mahal. Nih ya kalo dihitung-hitung, tiket PP ke Istanbul aja udah 13 juta per orang. Belum hotel selama 8 hari, tiket masuk wisata, makan, dan transportasi selama disana.

Setelah memutuskan untuk fix berangkat ke Turki, keluarga saya mulai cari-cari travel agent yang paling murah. Referensi harga awal sih waktu itu saya dapetin dengan cara rajin datengin pameran-pameran wisata yang akhir tahun kemarin banyak banget diadakan. Setelah itu, minta deh rinciannya dan tentuin travel agent mana yang paling murah. Sayangnya, waktu itu travel agent yang kami pilih karena paling murah, batal berangkat karena kuota ga memenuhi. To be concern juga buat fellow traveler yang mau jalan-jalan menggunakan travel agent, kalau mereka punya kuota min. 20 orang baru trip itu bisa jalan, kalau engga cukup, ya udah uang dp kita bakal di refund. Jadi penting banget punya beberapa cadangan travel agent lain yang juga menyediakan trip serupa.

Setelah was-was ga jadi berangkat karena udah dua travel agent yang batal berangkat, akhirnya jadi juga saya berangkat dengan menggunakan salah satu travel agent yang sudah cukup memiliki nama di Indonesia. Ya emang sih lumayan mahal, tapi ga bakal semahal kalo jalan sendiri.

Oh iya, untuk jalan-jalan ke Turki, menurut saya sih lebih baik untuk pake travel agent, baik dari Indonesia langsung atau land tour pas sudah sampe di Istanbul. Kenapa? Soalnya transportasi di Turki itu sepenglihatan saya agak susah. Lokasi dari lokasi wisata ke lokasi lainnya cukup jauh dan harus naik bus dengan durasi yang lama, sekitar 3-9 jam. Terus, lokasi tempat wisatanya jarang bisa disambangi sama bus umum dan saya jarang banget ngeliat taksi di Turki, kecuali di kota-kota besarnya ya. Daripada fellow traveler ribet nyari-nyari bus dan keburu capek di jalan, mending pake travel karena ga perlu bus hopping dan dianter sampe tepat di depan parkiran lokasi wisata.

Selain itu, dengan pake travel agent, makanan juga terjamin. Bahkan sampe melimpah! Soalnya travel agent itu sering ngasih buffet restaurant, jadi dijamin kenyang. Untuk yang muslim juga ga perlu ribet karena makanan yang dikasih udah pasti halal, karena ini kan Turki yang penduduknya mayoritas juga muslim.

Untuk hotel juga bagus semua kok. Hotelnya bintang tiga dan empat. Ya emang sih bukan chain stars hotel macem Hilton atau Four Seasons. Iseng-iseng saya coba cek rate hotel yang saya inepin dan rata-rata harganya itu sejuta lebih untuk satu kamar yang bisa diisi dua orang. Coba kalo jalan sendiri, paling kita nginep di dorm atau budget hotel hahaha.

Ikut travel agent juga serunya kita bakal dapet banyak temen-temen baru, walaupun kebanyakan ibu-ibu dan pasangan yang baru nikah hahaha. Terus kebetulan, tour guide yang gue dapet selama di Turki itu fluent bahasa Indonesia!

Minusnya ikut travel agent sih ya udah pasti waktu jalan-jalannya dijatah abis. Misalnya di suatu lokasi wisata, kita cuma dikasih waktu 45 menit. Saya pernah sampe kesel sendiri cuma dikasih waktu 45 menit, padahal belum selesai mengeksplor dan belum puas foto-foto. Terus kita juga ga bisa nentuin mau kemana, karena strict banget sama itenerary. Sebenernya pas selama di Istanbul, saya pengen banget bisa ke Turk Telekom Arena, markasnya tim bola Galatasaray, tapi karena itenerary yang padat, saya ga bisa kabur. Bahkan untuk ketemu temen aja susah karena pagi-pagi subuh udah jalan lagi.

Overall, saya sih puas banget bisa ke Turki selama sepuluh hari menggunakan travel agent, walaupun dikejar-kejar waktu. Tapi ya emang mau gimana lagi, murahan pake travel agent cuy! Jadi buat yang mikir kalau jalan-jalan pake travel agent itu udah pasti lebih mahal, mending diitung-itung lagi deh budget yang bakal fellow traveler keluarin dan benefit yang bakal didapet. Tapi kalau untuk Turki, I really recommend to use travel agent. Believe me, it’s not easy to travel around Turkey by yourself (or at least for me) 😛

No, this is not a travel agent advertisement lol. I’m just sharing with my fellow traveler the easiest way to travel to Turkey.

PS: My travel stories around Turkey will divided into several post and I’m not gonna make it day by day, since it gonna bore you. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s